Rabu, 28 Juli 2010

Tips Menghadapi Guru yang Cerewet

Published by M Yafi Zhafran on Rabu, 28 Juli 2010  | 16 comments


Posting ini berawal dari mulainya ajaran baru disekolah. Kelas saya pun mulai kedatangan guru baru yang SUPER CEREWET. entah dari mana datangnya. Sehingga Beberapa hari ini saya Sering diomelin guru di sekolah, Sering kesel gak tau mau jawab apa tiap kali diomelin guru. dan saya mencoba berfikir sedikit bagaimana caranya agar Saya tidak selalu diomeli lagi.. berikut cara-cara untuk menghadapi guru yang cerewet versi yafi.,, Silahkan dibaca tips-tips ngeles di bawah ini.

1. Jangan Panik

Yak, ini yang paling utama: jangan panik. Biar guru ngomel-ngomel nggak karuan, kita harus tetap tenang, gak peduli mau itu guru, yang kalo kata murid-murid, guru gampangan, atau guru paling killer di sekolah. Mau sama guru yang modelnya kayak apa juga, jangan takut duluan. Biasanya sih anak-anak yang masuk golongan ‘baik-baik’ gampang panik kalo diomelin guru, jadi kalo baru belajar buat jadi anak golongan ‘rada-rada brengsek’, latih satu bagian paling utama ini dulu.

Tapi tergantung juga diomelin gara-gara apa sih. Kalo diomelin gara-gara ketangkep basah ngebugilin temen di kelas & diiket ke meja pake dasi sekolah, silakan panik. Gak mungkin ngeles buat kasus yang satu ini. Berharap aja gurunya pura-pura nggak tau, atau kalo perlu: sogok gurunya (kalo gurunya mau terima).

2. Jawab Dengan Sopan

Kalo gurunya mulai ngomel, jawab omelannya pake bahasa yang sopan. Jangan dijawab pake bahasa *sensor*. Sangat tidak disarankan buat ngejawab guru yang lagi ngomel pake bahasa *sensor*, soalnya bukannya bikin celah buat ngeles, tapi malah nambahin daftar dosa kita di mata guru, & pastinya bikin perjuangan kita buat ngeles jadi lebih susah.

Alasan-alasan yang bagus kenapa kita harus sopan:

1. Dia guru, hormatilah gurumu.

2. Ingat! Dia guru, nilaimu ada di tangannya.

3. Sekali lagi, ingat! Dia guru!

4. Selama kita nggak kurang ajar, guru nggak bakal ngehukum kita yang berat-berat, apalagi main pukul. Palingan juga dibentak-bentak. Kalo kita nggak kurang ajar & tau-tau kita dipukulin guru, cuma ada 2 kemungkinan: kita nggak nyadar waktu kita ngelakuin sesuatu yang kurang ajar, atau gurunya yang kurang ajar.

3. Jaga Emosi

Kalo bahasa kerennya, stay cool. Jangan kebawa emosi, nyantai aja. Kalo kebawa emosi, ntar nada suara kita jadi agak tinggi, & bisa-bisa disangka ngebentak atau apalah-itu-namanya. Buat yang emosian, mungkin ini rada susah. Tapi tahan deh, daripada ngelesnya gagal & nambahin daftar dosa.

Udah baca semuanya? Bagus kalo udah. Udah siap negeles didepan guru? Eits, tunggu dulu! Masih ada yang perlu diinget, apa aja yang jangan dilakuin waktu diomelin guru.

* Ngebentak balik kalo dibentak guru atau nonjok balik kalo ditonjok guru (memang gak perlu nonjok balik atau ngegampar balik, sekarang kan guru dilarang pake kekerasan). Kalo di sekolah yang abal-abal, mungkin nggak bakal diapa-apain. Kalo di sekolah yang keren, pasti kalian bakal di…hmmm…diapain yak? saya pernah sekolah disebuah Pesantren yang sistem pendidikannya bersifat Militer. jadi yaaa main tampar-tamparan, tinju-tinjuan sih udah biasa. jadi sekarang udah tahan yang kayak begituan.

* Ngangkat kaki ke atas meja di depan guru pas itu guru ngomel. Ini sangat tidak direkomendasikan. Kalo di sekolah elit, kemungkinan terburuknya sih dikeluarin dari sekolah. Yah, kalo hoki sih mungkin cuma diskors. Kalo di sekolah abal-abal? Yah… saya sih lebih milih diskors seminggu apa sebulan (lumayan gitu, bisa nyantai selama diskors.. hehe) daripada dihukum disuruh ngangkat kaki ke atas meja di ruang guru berjam-jam. Di ruang guru jelas banyak guru yang ngeliatin, & nggak mungkin nggak ada guru yang komentar.

* Jangan pernah bilang ‘aturan itu ada untuk dilanggar’ ke guru. Saya pernah ngomong begitu sekali & maksudnya cuma becandaan, tapi akhirnya sampe lulus kalo guru ngomel ke saya gara-gara pelanggaran aturan itu kalimat dibawa-bawa terus. Oke, emang aturan itu bukan buat dilanggar. Jadi kita ganti kata-katanya, ‘bebas itu emang ada batasnya Pak/Bu, tapi aturan juga harus ada batasnya’. Kedengeran lebih intelek daripada kalo ngomong ‘aturan itu ada untuk dilanggar’, kan?


Ditulis dalam kategori:

16 komentar:

  1. hehehe, tips yg bagus sob bai yg masih sekolah, untung ny skrg sy ga skolah lagi jdnya ga perlu kawatir sm guru yg crewet :)

    BalasHapus
  2. sebel juga dulu saya waktu masih sekolah ngadepin guru saya yg kelewat cerewet, tp sekarang saya sudah tidak sekolah sob

    BalasHapus
  3. ha...3x betul juga ya sob, jangan balas ngebentak & angkat kaki ketika guru sedang marah ... !

    BalasHapus
  4. waaaw perlu di coba nhec.. kalau gurunya tambah cerewet gi mana sob?????????????????? hehehe :wow

    BalasHapus
  5. Ok sob tipsnya, tp aQ dah ga skul lagi..hehehe

    BalasHapus
  6. awkwakwa.. inget dulu jaman SMA klo ada guru cerewet malah saya sering tanya ini itu wakwakwa

    BalasHapus
  7. tips2-nya bagus sob. bisa dijadikan acuan bagi yang masih sekolah ^_^

    BalasHapus
  8. hmmm,... yg terpenting etika tetep dijaga sob,

    BalasHapus
  9. Kalo aku... mending tak cipok bro... wakkakkakkaaa pasti langsung diem..... :lebay

    BalasHapus
  10. nice posting bro !
    lok nurut ane bro cerewet sih basa tapi lok galak itu..........
    cerewet = mata melek

    BalasHapus
  11. kalo gue waktu masih SMP ngadain demo, dan langsung bilang ke kepala sekolahnya. trus bikin angket, tentang guru yg dimaksud. hasilnya gurunya pun keluar dari sekolah itu setelah mengajar kurang lebih 5 hari. hha :ngakak

    BalasHapus
  12. nice entry sob !!!

    wah . . , aq msih ckuL . . , y ketemu truz sich guru kyk gini :nyimak

    BalasHapus
  13. hahaha...ada2 aja anak skolah jaman sekarang.tp idenya lucu2 dan menarik juga sob.

    BalasHapus
  14. oalah...
    yang sabar ya..
    tipe2 orang kan beda2 juga mas, harap dimaklumi,
    suatu saat justru akan terkenang dengan bu guru itu..

    BalasHapus

Web Development by www.bangyafi.com.
back to top